Selasa, 19 Maret 2013

Musuh

Apa kesamaan Awal Uzhara dengan Musashi, Che Guevara, dan Don Vito Corleone? Jawabannya: Mereka sama-sama bicara tentang musuh.

Dari empat nama tersebut, tentu saja hanya Pak Awal yang saya mendengarkan buah pikirnya secara langsung. Lulusan Institut Sinematografi Gerasimov di Moskow itu mengungkap betapa orang Indonesia sejak Orde Baru begitu alergi dengan Rusia karena dianggap punya korelasi dengan paham komunisme. Pak Awal membeberkan fakta menarik bahwa partai komunis bukan lagi yang berkuasa di sana. Selain itu, masyarakat Rusia pun sudah tidak menjadikan paham komunis sebagai sentral kehidupannya -jauh dari ketika Lenin atau Stalin yang berkuasa-. Intinya, orang-orang Indonesia tak perlu lagi alergi dengan segala hal yang berbau Rusia dan komunisme. Kalaupun alergi, kata Pak Awal, "Biasanya mereka tak paham-paham amat soal Rusia. Juga tak paham-paham amat soal komunisme." Di akhir pertemuan itu ia memberi satu kalimat yang menarik, "Jika menganggap Rusia dan komunisme sebagai musuh, kita harus mengetahui sungguh-sungguh musuh kita itu kan?"

Apa pendapat yang lainnya tentang musuh? Musashi berkata -tentu saja Eiji Yoshikawa, sang pengarang tokoh ini yang sesungguhnya berkata- bahwa musuh adalah guru yang menyamar. El Che mengatakan sesuatu tentang musuh. Katanya, "Kasihan orang yang tak punya teman, tapi lebih kasihan lagi orang yang tak punya musuh." Tokoh fiktif yang diperankan Marlon Brando dalam film Godfather bernama Don Vito Corleone menasihati anaknya, Michael Corleone, untuk tidak membenci musuh. Kenapa? Karena membenci musuh akan merusak penilaianmu akan dirinya. Ada apa sesungguhnya dengan musuh? Kenapa ia begitu penting untuk dibicarakan ketika peribahasa yang berkembang di antara kita justru adalah "seribu teman terlalu sedikit, sedangkan satu musuh terlalu banyak"? 

Dalam sebuah cerita yang ditulis oleh Kahlil Gibran (saya lupa di buku yang mana ia tulis cerita ini), ada cerita tentang setan. Setan ini tengah sekarat dan kondisinya menjelang ajal. Seorang pendeta yang tak sengaja berjumpa dengan setan, kemudian terkesiap dan mengeluarkan pedang. Pendeta akan membunuhnya. Setan berkata tunggu, sebelum membunuh, biarkan ia bercerita banyak. Setan kemudian bertutur panjang lebar tentang betapa penting arti dirinya bagi kehidupan, bagi manusia, dan juga bagi si pendeta. Setan bertanya, "Katakan padaku wahai, pendeta, apakah yang akan memotivasimu untuk tetap beribadah, jika aku mati kelak?" Pendeta kebingungan menjawabnya dan akhirnya memutuskan untuk menyelamatkan si setan. Ia membasuh lukanya dan membopong setan ke tempat dimana ia bisa dirawat.

Tentu tidak sulit menemukan korelasi antara paragraf awal tentang musuh, dengan keberadaan setan yang dipertahankan hidupnya dalam cerita Gibran. Suatu pesan bisa kita tarik: Keberadaan musuh harus senantiasa kita pelihara sebagai daya hidup dan juga guru kehidupan yang paling tersembunyi tapi bertuah. Jika kamu terlalu khawatir untuk menciptakan musuh dalam kehidupanmu, agama punya cara yang menarik dengan mempersonifikasikan musuh dalam bentuk yang abadi yakni setan. Demikianlah hidup kita, sekurang-kurangnya, senantiasa ada dan bergairah karena punya motivasi terselubung untuk membuat setan mengaku kalah. Namun problemnya, tak banyak orang mematuhi petuah Don Vito soal betapa pentingnya mengenali lawanmu tanpa dikotori perasaan benci. Setan dianggap menjijikkan sebelum ada yang mau berbincang dengannya secara terus terang. Sama halnya dengan komunisme dianggap bahaya laten karena memuat soal ateisme padahal mereka yang sungguh-sungguh membaca karya Karl Marx pastilah sulit mengorelasikan komunisme murni dengan ateisme.

Setan sebagai simbolisasi musuh, atau musuh sebagai simbolisasi setan, tak semata-mata harus diciptakan. Ia juga harus digauli dan diajak bicara sehingga menjadi guru yang senantiasa mengajarkan kehidupan bagi kita dari sudut pandang yang kadang tak sanggup terjangkau oleh mata seorang malaikat. Itu sebabnya sungguh tak bijak jika kita menyebutkan bahwa segala yang baik datang dari Tuhan, sedang segala yang buruk datang dari setan. Dalam kacamata yang lebih luas, kita akan melihat bahwa Tuhan dan setan keduanya punya hak untuk memberikan pengajaran bagi manusia dengan caranya sendiri.


Previous Post
Next Post

1 komentar: