Saturday, October 27, 2012

Kritik terhadap Etika Teleologis

"Gue sih apa-apa bebas aja, yang penting idup gue gak ngerugiin orang lain."


Kita sering mendengarkan prinsip semacam ini dari teman-teman kita, atau bahkan etika ini jadi pedoman kita sendiri. Etika teleologis adalah etika bertujuan. Sering disebut juga sebagai etika konsekuensilisme. Bunyi kredonya kira-kira: "Segala sesuatu adalah baik selama berakibat baik." Lawan dari etika konsekuensilisme adalah etika deontologis, yang berbunyi: "Segala sesuatu baik karena dirinya sendiri baik, terlepas dari apapun konsekuensinya." Dalam etika teleologis, hal-hal seperti berbohong, membunuh, mencuri, adalah baik selama ditujukan untuk konsekuensi yang baik. Agama cenderung deontologis karena keputusan untuk dilarang berbohong, membunuh, ataupun mencuri adalah seolah final apapun alasan melakukannya. 

Namun etika teleologis yang seolah menandakan prinsip dari manusia rasional, saya sadari punya kelemahan ketika hari Rabu lalu mendapati jalanan macet. Oleh sebab apa? Ada kampus bernama Institut Pemerintahan Dalam Negeri (IPDN) sedang melantik para praja (semacam calon mahasiswa). Kemacetan tersebut berlangsung luar biasa dan membuat perjalanan pulang yang normalnya satu jam menjadi empat jam. Rata-rata orang yang menggunakan kendaraan memaki kegiatan tersebut. Bahkan di salah satu radio muncul juga cacian, "Belum juga jadi pejabat, sudah merugikan rakyat."

Bagaimana hal semacam itu dapat menjadi kritik terhadap etika teleologis? Pertama, kita bisa asumsikan bahwa kegiatan pelantikan itu tentu saja merupakan suatu bentuk aktivitas yang didasari oleh prinsip konsekuensi. Maksudnya, kegiatan itu sendiri punya dasar deontologi (baik pada dirinya sendiri), tapi juga punya nilai konsekuensi yang baik, misalnya: Membuat para praja merasa bangga dan kemudian bisa lebih bertanggungjawab dalam meniti karir menjadi abdi negara. Namun disinilah letak kritiknya: Konsekuensi tidak bisa dikendalikan. Apa yang kita bayangkan perbuatan A menghasilkan konsekuensi B, kita tidak memperhitungkan bahwa secara domino akan ada konsekuensi C, D, E dan seterusnya.

Pemain sepakbola berupaya bermain sebaik-baiknya. Ia sudah memperhitungkan konsekuensi bahwa permainan yang baik akan mendatangkan misalnya: reputasi pribadi yang baik, reputasi klub yang baik, kemenangan tim, gaji pribadi naik, peningkatan hak siar televisi, hingga mungkin yang sekecil-kecilnya seperti keluarga yang bangga akan prestasinya. Namun ada konsekuensi yang barangkali tidak terjangkau oleh si pemain, seperti: Berapa banyak orang yang sengsara karena nasibnya dipertaruhkan oleh perjudian di pertandingan yang melibatkan si pemain? Berapa orang yang kehilangan harapan hidup karena timnya kalah oleh sebab gawangnya dijebol oleh si pemain?

Hal-hal seperti ini sudah diistilahkan dengan The Butterfly Effect, "kepak sayap kupu-kupu di suatu tempat, bisa menyebabkan kejadian di tempat lainnya." Adapun Jean-Paul Sartre pernah bersabda, "Apa yang kamu putuskan akan menjadi keputusan yang berpengaruh bagi seluruh umat manusia." Artinya, prinsip seperti, "Terserah gue, yang penting gak ngerugiin orang lain," sebenarnya merupakan pernyataan yang prematur karena konsekuensi rugi-tidak rugi sesungguhnya sangat luas dan di luar kendali kita. Suka tidak suka, saya merasa bahwa Islam punya penawarnya. Katanya, "Dalam perbuatan apapun, yang penting adalah niatnya."

Previous Post
Next Post

0 comments: