Jumat, 10 Agustus 2012

30hari30film: Persona (1966)


21 Ramadhan 1433 H

 
Persona adalah film bergaya film-noir dari sutradara legendaris asal Swedia, Ingmar Bergman. Bergman cukup terkenal dengan karya-karya filmnya yang absurd, filosofis, dan secara spesifik sering menyinggung tentang silence of God. Untuk memahami film-film Bergman, penonton agaknya tidak bisa menontonnya hanya mengandalkan pengindraan semata. Mesti ada sedikit suplemen, wawasan, atau kebiasaan berpikir filosofis agar terlacak pesan apa yang dimaui sang sutradara. Hal tersebut tentu saja berlaku juga untuk film Persona.

Persona, film berdurasi 85 menit ini berpusat pada dua orang saja. Pertama, adalah perawat bernama Alma (Bibi Anderson) dan pasiennya, Elisabet Vogler (Liv Ullman), seorang artis. Vogler sehat secara fisik dan mental, namun hal yang menyebabkan dia dirawat adalah satu: ia tak pernah bicara sepatah pun. Sebaliknya, suster Alma begitu ekstrovert. Selalu berbicara, bercerita, dan mengisahkan apa saja pada sang pasien. Vogler tak pernah menanggapi, namun ia merespon dengan senyum dan terkadang sentuhan.

Persona, yang merupakan film favorit penulis Susan Sontag, merupakan film dengan latar minimalis: Selain keberadaan musik yang hanya muncul sesekali, total pemeran dalam film tersebut hanya lima orang, dengan penampil yang lain, -selain suster Alma dan Elisabet Vogler- cuma muncul kurang dari semenit. Tidak hanya percakapannya yang mengandung pesan kuat, melainkan juga pengambilan gambarnya yang berulang kali menyejajarkan dan menyimetriskan wajah suster Alma dan Elisabet Vogler. Apa artinya? Jangan-jangan, -interpretasi yang paling sederhana- keduanya adalah orang yang sama, namun dengan dua kepribadian yang berbeda.

Namun seperti biasanya film-film Bergman, kita tidak akan mendapati jawaban semacam ini seperti halnya menyaksikan film Fight Club dari David Fincher. Meskipun sama-sama membicarakan alter-ego, namun Persona lebih menyisakan misteri dan mengundang banyak diskusi. Misalnya, bagaimana menjelaskan adegan pembuka film yang isinya merupakan montase dari mulai tangan yang dipaku hingga penis yang sedang ereksi! Harus diakui, meski film ini susah dicerna, namun kita bisa tetap merasakan sensasi kegelapannya.

Rekomendasi: Bintang Lima  
Previous Post
Next Post

0 komentar: