Friday, August 10, 2012

30hari30film: The Hidden Fortress (1958)


22 Ramadhan 1433 H


The Hidden Fortress –atau dalam versi Jepang disebut dengan Kakushi Toride no San Akunin- adalah film yang digarap oleh sutradara legendaris Jepang, Akira Kurosawa. The Hidden Fortress dibuat empat tahun setelah Kurosawa membuat salah satu filmnya yang terkenal, Seven Samurai. Film ini diakui George Lucas sebagai inspirasi terbesarnya dalam melahirkan salah satu film paling epik dalam sejarah Hollywood: Star Wars.

Pembukaan film berdurasi 139 menit ini mengingatkan pada bagian awal Star Wars IV: A New Hope yakni dua robot bernama C-3PO dan R2-D2 yang sedang berbincang sambil berjalan di tengah gurun. Di The Hidden Fortress, yang tengah bercakap-cakap adalah dua petani bernama Tahei (Minoru Chiaki) dan Matasichi (Kamatari Fujiwara). Kedua petani yang sering tidak akur ini, menemukan emas secara tidak sengaja di dekat sungai. Penemuan emas itu diketahui oleh seorang samurai ternama, Rokurota Makabe (Toshiro Mofune) yang juga merupakan pengawal dari Putri Yuki (Misa Uehara) dari keluarga Akizuki.

Emas tersebut sangat penting bagi keluarga Akizuki dan harus diantarkan ke istana mereka segera. Rokurota tidak membiarkan dua petani tersebut pergi, ia mengajak Tahei dan Matasichi agar keduanya tidak membocorkan rahasia penting ini ke orang luar. Petualangan mengantar emas ke istana inilah yang sangat menarik sekaligus mendebarkan. Pergulatan seru antara keberanian Rokurota dengan kebodohan kedua petani yang sering tergoda untuk kabur dan membawa emas.

Film ini menyuguhkan banyak adegan seru yang ditopang sinematografi luar biasa. Contohnya adalah ketika Rokurota mengejar tentara musuh dengan kuda. Untuk ukuran teknologi tahun 1950-an, Kurosawa berhasil menyuguhkan suatu teknik pengambilan gambar sekaligus montage yang dahsyat –membuat penonton merasa berada di atas laju derap kuda yang mengikuti aksi Rokurota-. The Hidden Fortress juga penuh kandungan filosofis, misalnya ketika Putri Yuki menyanyikan kembali lagu yang ia dengarkan pada Festival Api. Lirik lagu tersebut menggetarkan, mengandung pesan kehidupan yang mendalam. Selain itu, music scoring yang digarap oleh Masaru Sato pun begitu berhasil menopang adegan sehingga kokoh dan berkesan. Meski pada mulanya didominasi terlalu banyak dialog, namun film ini bisa dibilang sempurna. Film The Hidden Fortress adalah seperti harta karun keluarga Akizuki: Bernilai tinggi –harus ditemukan dan apresiasi bagi siapapun pecinta film berkualitas-.

Rekomendasi: Bintang Lima
Previous Post
Next Post

0 comments: