Senin, 23 Juli 2012

30hari30film: Vanilla Sky (2001)



 4 Ramadhan 1433 H

Vanilla Sky adalah film garapan Cameron Crowe yang merupakan remake dari film berbahasa Spanyol berjudul Abre los Ojos. Film ini diawali dengan kisah tentang eksekutif muda bernama David Aames (Tom Cruise) yang kehidupannya diwarnai kesuksesan baik dari segi uang maupun wanita. Hal ini berjalan lancar hingga akhirnya rasa cinta David terhadap Sarah Serrano (Penelope Cruz) berujung pada cemburu luar biasa dari Julie Gianni (Cameron Diaz). Kecemburuan itu berujung pada aksi nekat Julie yang menabrakan mobilnya ke pagar pembatas jalan hingga terlempar ke bawah jembatan. Dikisahkan di sana, Julie meninggal sedangkan David selamat namun mengalami kehancuran wajah dan lengan.

Cerita berikutnya menjadi mozaik yang membuat kita terheran-heran. Kadang wajah David digambarkan rusak, kadang utuh. Kadang kita melihat Sofia, lalu ia berubah menjadi Julie yang mengaku sebagai Sofia. Perubahan-perubahan cepat ini terjawab di akhir film, bahwa sebenarnya David tengah menjalani suatu program “perpanjangan usia” bernama Life Extension. Salah satu dari subprogram tersebut mempunyai sisi hiburan yaitu lucid dream. Apa gerangan lucid dream? Yaitu mimpi dimana kita dapat berkehendak, memutuskan apa yang mau diperbuat dan memeroleh konsekuensinya. Jadi apa yang dialami David, segala keanehan tersebut, adalah bagian dari keinginan-keinginan yang tersembunyi dalam alam bawah sadarnya. Seperti halnya menurut Freud, hasrat yang tak tercapai di alam bawah sadar, akan terekplisitkan kemudian dalam mimpi.

Sedari awal, film ini memang sudah menunjukkan gejala-gejala kejanggalan. Misalnya, film bermula dengan adegan David menyadari dirinya sendirian di tengah kota New York tanpa ada satupun manusia di sekitarnya. Meski di akhir cerita, pihak dari Life Extension sudah menceritakan apa yang terjadi pada David (Ingat bagaimana seorang psikiater menjelaskan keseluruhan misteri pada film Psycho-nya Alfred Hitchcock?), namun sutradara Cameron Crowe agaknya tetap mau membiarkan ada sedikit keheranan pada masing-masing benak penonton. Tetap saja menjadi misteri tentang dimana batas lucid dream yang dialami David: Apakah sejak 150 tahun lalu (Seperti terekplisitkan dalam suatu dialog)? Atau sejak David mengalami kecelakaan dengan Julie Gianni? Atau sejak awal keseluruhan film ini sudah tidak nyata?

Apapun itu, Vanilla Sky tetap merupakan sebuah film yang agaknya membuat kita punya kesan seperti menonton Truman Show: Ada sisi terhibur tapi sekaligus termenung-menung. Keduanya punya tema mirip-mirip, tentang bagaimana kecanggihan teknologi di suatu hari bisa membuat kita ketakutan. Tentu saja Life Extension bukan suatu proyek utopis karena gejala medis sudah semakin ke arah sana. Namun efek samping berupa lucid dream, yang isinya utopia tentang kehendak bawah sadar masyarakat modern yang idealismenya hanya seputar uang dan wanita, sungguh menciptakan alienasi yang berlapis. Vanilla Sky cukup sukses menyampaikan pesan ini.

Rekomendasi: Bintang Tiga Setengah
Previous Post
Next Post

1 komentar:

  1. Seharusnya anda sudah dipenjara karena menspoilerkan film, tanpa spoiler alert

    BalasHapus