Sunday, July 29, 2012

30hari30film: The Boat That Rocked (2009)


9 Ramadhan 1433 H


Meski tidak sukses secara komersil, film The Boat That Rocked punya penggemarnya sendiri terutama di kalangan penggemar musik tahun 60-an –yang terkenal dengan generasi bunga-. Film yang disutradarai Richard Curtis ini mendapat kritikan karena durasinya yang terlalu panjang (135 menit). The Boat That Rocked diputar ulang di Amerika Serikat dengan perubahan judul menjadi Pirate Radio dan pemotongan durasi menjadi 112 menit.

Film ini berkisah tentang kehidupan penyiaran radio yang “ilegal”. Ilegal karena frekuensi Radio Rock tidak terdaftar dan diakui oleh pemerintahan Inggris. Meski demikian, radio yang disiarkan dari kapal di tengah North Sea ini digemari oleh mayoritas kaum muda di Inggris karena memutar lagu-lagu pop dan rock yang tengah tren. Di pembukaan film sudah disajikan titik permasalahannya mengapa Radio Rock mesti ada, karena: Radio pemerintah hanya memutar musik pop 45 menit dalam sehari!

Film ini cukup dominan dalam mengontraskan kehidupan awak Radio Rock yang penuh kegembiraan di atas kapal dilatari musik-musik psikedelik, dengan kehidupan jajaran pemerintah Inggris yang membosankan dan penuh protokol. Konflik terjadi karena PM Inggris Sir Alistair Dormandy (Kenneth Branagh) tidak suka dengan keberadaan mereka yang dicapnya sebagai, “Perusak generasi muda.” Meski pada waktu itu tidak melanggar hukum, namun Sir Alistair bersama dengan bawahannya, Twatt (Jack Davenport) tetap mengupayakan bagaimana caranya agar hukum bisa disesuaikan sehingga Radio Rock masuk kategori pelanggaran.

Seisi awak Radio Rock sendiri tidak ambil pusing dengan ketar ketir pemerintah. Mereka tetap bersiaran 24 jam dengan para DJ yang begitu dicintai pendengarnya. Mereka adalah The Count (Philip Seymour Hoffmann), Dave (Nick Frost), Mark (Tom Wisdom), Simon Swafford (Chris O’Dowd), Angus “The Nut” Nutsford (Rhys Darby), John Mayford (Will Adamsdale), dan yang paling legendaris, Gavin Kavanagh (Rhys Ifans). Kehidupan mereka begitu dinamis dan kekeluargaan. Konflik-konflik kadang terjadi misalnya Gavin Kavanagh yang terlalu karismatik sehingga bisa merebut istri dari Simon yang baru dinikahinya tujuh belas jam. Namun apa yang dialami oleh para kru Radio Rock setidaknya mengartikulasikan semangat rock pada masa itu: Asyik, santai, bergairah, cinta damai, dan penuh kebersamaan.

Film ini agaknya bisa menjadi sangat menarik tapi juga bisa tidak. Menarik adalah bagi mereka yang memahami sekaligus mencintai musik-musik psikedelik di era 60-an. Namun bagi yang tidak, film ini rasanya tidak punya suatu muatan spesial di dalamnya. Meski pesan terpentingnya bukanlah sebatas musik, melainkan suatu gerakan di luar sistem yang seringkali diperlukan untuk membongkar kemapanan. Buktinya? Setelah Radio Rock bubar, dalam narasi disebutkan: Pop dan rock diputar di radio Inggris 24 jam per hari.

Rekomendasi : Bintang Tiga
Previous Post
Next Post

0 comments: