Sabtu, 24 April 2010

Dunia Tanpa Tandatangan


Tanda tangan Pablo Picasso, diambil dari sini


Bayangkan bayangkan, sebuah dunia tanpa tandatangan. Barangkali tiada yang dinamakan seniman. Semua membuat barang bersama, semua bermain musik bersama (sekaligus menciptanya), semua menyanyi samasama. Lalu entah kesadaran darimana (kemungkinan Renaissans), manusia menganggap dirinya unik dan berbeda satu sama lain. Individu tampil ke permukaan dan membuat pelbagai kepemilikan. Heidegger sempat merenungkan, bahwa dunia ini satu pada mulanya. Tapi manusia ingin mengeksploitasi semesta ini, maka itu memecah belah segalanya menjadi banyak nama dan istilah. Tiada dulu itu tanah, air, langit, pohon, waktu, atau binatang. Manusialah yang menamai, agar mudah tuk dikuasai. Seniman ada, profesi seniman maksudnya, barangkali karena telah dikenal yang namanya tandatangan. Ketika dalam sebuah karya diguratkan goresan tangan (yang katanya menunjukkan keunikan yang tak mungkin disamai manusia satu dan lainnya), maka si karya jadi ada pemiliknya.

Tandatangan ternyata sukses melegitimasi keserakahan manusia dalam mengeksploitasi semesta. Satpol PP ribut dengan rakyat karena urusan tandatangan. Jerman kalah perang dan bangkrut habis di PD I, lalu menandatangani "surat kekalahan" dari sekutu. Alex Ferguson pernah kecewa berat dan menyesal hingga hari ini, karena Paul Gascoigne akhirnya memilih menandatangani kontrak dengan Tottenham Hotspurs alih-alih Manchester United. Titah presiden untuk menaikkan harga bensin, pasti juga bertandatangan sebagai penanda kekuasaan. Kasus plagiat akademik yang marak baru-baru ini, ada andil tandatangan disana. Padahal pernahkah merenungkan, jika yang namanya tandatangan tiada, tiada pula yang bernama plagiat?

Tapi anehnya orang Indonesia, jika memang yakin kepemilikan apa-apa di bumi ini dibuktikan oleh tandatangan, kenapa ribut-ribut banyak kekayaan tradisional itu dicuri oleh negara tetangga?

(Curhat ngawur yang terinspirasi oleh susahnya dapat tandatangan para dosen untuk sidang usulan penelitian)
Previous Post
Next Post

1 komentar: