Wednesday, October 14, 2009

Ujian Oh Ujian

Biasanya saya selalu menyempatkan diri untuk meng-update blog ini setiap minggunya (bahkan beberapa kali dalam seminggu). Tapi belakangan, saya terbentur fokus pada ujian. Ujian apa gerangan? Ujian gitar tepatnya. Gitar klasik. Sesuatu yang sudah saya geluti sepuluh tahun lamanya. Dan sekarang diujikan seolah-olah dengan itu saya bisa tahu, berapa, angka kemampuan gitar saya selama ini.
Ujian tersebut akan dilaksanakan 19 Oktober. Namanya ujian ABRSM, singkatan dari Association Board of Royal School of Music. Atau orang sini dengan singkat menyebutnya ujian Royal. Inggris punya. Ujian tersebut terdiri dari empat tes. Pertama adalah tes karya. Saya diminta memainkan tiga karya yang berasal dari tiga kelompok berbeda. Kelompok itu sepertinya dibedakan menurut periodisasi. Kelompok pertama adalah jaman Renaisans dan Barok. Kelompok dua adalah jaman Klasik dan Barok. Sedangkan kelompok tiga adalah musik Abad ke-20. Kedua adalah tes tangga nada. Saya diminta menghapal 27 tangga nada, yang mana hanya beberapa nanti yang akan ditanyakan.
Ketiga adalah apa yang dinamakan sight reading alias membaca langsung. Ada partitur berisi karya entah darimana, saya langsung baca dan memainkan, tanpa ada perkenalan panjang-panjang. Keempat adalah apa yang dinamakan aural test. Intinya, saya menanggalkan gitar dan kemudian mengaktivasi suara, telinga, dan akal pikiran. Tesnya ada menyanyikan nada, mendengarkan modulasi, progresi, dan kadens, serta berdiskusi soal karya dengan si penguji. Oh iya, pengujinya bule. Orang Inggris. Jadi saya mesti menggunakan bahasa Inggris kala mengobrol.
Ujian tersebut sungguh menguras pikiran. Saya mengambil tingkat delapan, atau tingkat terakhir dalam status elementary. Andai saya lulus nanti, statusnya setara SMA.

Ujian ini memusingkan, bukan semata-mata karena saya khawatir tidak lulus atau lulus dengan nilai rendah. Kalau itu, saya akui berkaitan erat dengan biaya pendaftaran keikutsertaan yang menurut saya, sih, mahal sekali. Saya lebih dipusingkan karena kenapa saya mendadak terdampar dalam situasi ujian yang menyebalkan. Yang mana keikutsertaan ini didorong oleh naluriah eksistensi saya yang menggebu-gebu sekira satu setengah tahun lalu. Saat itu, saya tertarik ikut Royal karena sepertinya trendi sekali. Dimana-mana orang membicarakan sertifikatnya. Sepertinya menjadi satu barometer terkini tentang bagaimana musikalitas seseorang dikuantifikasikan. Dan karena diberi angka itulah, maka mudah sekali menunjuk seorang lebih baik dari yang lainnya, sebagaimana peringkat dalam SD.
Saya, yang kala itu sudah belajar gitar klasik selama hampir sembilan tahun, merasa tertantang. Merasa perlu mencoba mengukur diri saya lewat ujian paling trendi di bumi pertiwi ini. Ikutlah saya, biayanya kala itu kalau tidak salah 1,25 juta. Saya ikut langsung yang grade delapan, karena merasa buang-buang uang kalau ikut bertahap dari enam atau tujuh. Modalnya, saya mengantongi sertifikasi Royal grade lima jalur teori. Jadi, sebelumnya saya mengenal Royal ini awalnya dari ujian teorinya. Saya ikut, karena saya merasa lemah dalam teori musik. Dan ternyata memang iya, setelah mempelajarinya, nyata sekali banyak hal dalam musik yang saya baru tahu. Untunglah saya lulus. Meski pas-pasan, tapi saya puas. Sertifikasi grade lima teori itu jadi syarat wajib untuk langsung mengambil ujian gitar performa grade delapan, yang saya akan ikuti ini.
Hanya saja, ternyata buruknya pola latihan saya karena sedang berbenturan dengan resital, membuat saya kala itu memutuskan untuk tidak siap mengikuti ujian. Akhirnya ditundalah satu tahun, hingga 19 Oktober yang akan saya hadapi nanti. Sekarang saya relatif lebih siap, meski optimisme dan pesimisme senantiasa bercampur aduk. Karena saya sedang berhadapan dengan sesuatu yang asing. Ibarat berpetualang di hutan belantara: dalam tas saya sudah tersedia banyak perangkat yang mestinya bisa membantu dalam kondisi apapun. Tapi belantara tetap belantara, ia punya banyak kemungkinan.

Saya sedang dalam kondisi rajin latihan ketika menuliskan ini. Kondisi yang memang semestinya ketika siapapun mau mengikuti ujian. Hanya saja, tidakkah, manusia, dari dulu, menciptakan pelbagai ujian dan tes, adalah semata-mata demi kepentingan praktis. Semata-mata agar ia punya predikat yang melekat, yang memudahkannya bergerak dalam sistem pencipta ujian itu sendiri. Sekolah adalah lembaga yang rajin menciptakan ujian. Ujian yang kemudian didoktrinasi sedemikian rupa agar inilah, tujuan akhir kalian. Inilah, tolok ukur satu-satunya jerih payah kalian. Inilah, yang akan membuat kependidikan kalian tak berarti apa-apa jika gagal melampauinya.
Saya sekarang dalam kondisi serupa. Kondisi yang seolah-olah mempertaruhkan pelajaran musik yang sudah saya terima sepuluh tahun belakangan. Seolah-olah dengan nantinya saya lulus, maka saya akan punya predikat sebagai seorang musisi yang berhasil. Musisi yang di kepalanya penuh dengan akal pikiran brilian dan performa yang menunjang. Dalam sudut pandang tertentu, iya. Iya saya setuju bahwa dengan mudah ujian bisa jadi barometer musikalitas. Tapi jika saya adalah orang yang mencintai proses, maka ujian tak lebih dari sekedar perhentian. Perhentian dimana saya punya waktu untuk merenungi apa-apa yang sudah terjadi. Sesuatu yang jika saya sukses melampauinya, maka itu tak lebih dari pit stop yang membuat saya mesti melaju lebih kencang lagi.

Terima kasih Royal. Saya sungguh mencintai proses dimana saya berlatih semua dan mempelajari semua. Saya akan mengucap terima kasih sekarang, pada semua pihak yang telah membantu saya menghadapi ujian. Karena memang ini, inilah "hasil ujian" yang hakiki bagi saya. Bukan hasil ujian legal nantinya. Berterima kasih atas kenyataan bahwa persiapan ini membuat saya tahu banyak. Tahu bahwa saya sesungguhnya tidak tahu apa-apa (Socrates).
Previous Post
Next Post

0 comments: